contoh cerpen enteng, krenyeng2..

CEMEN
Syarifah Lestari

Sabar, ya, Sayang….

Garing, garing, garing! Cuma itu yang bisa mereka bilang. Ambil hikmahnya, Dek! Huh, mereka bukan motivator. Bukannya sabar, aku sih makin pengen mewek kebosenan! Apa nggak ada kata-kata lain yang bisa mereka lempar kecuali sabar dan ambil hikmahnya? Plis deh, aku kan butuh solusi. Bukan sekadar ember buat nampung airmata!

Hhh, dadaku rasanya makin penat. Tugas banyak, temen pengajian bikin bete, ortu pelit, de es be sembelekete! Pengen teriak, takut dikira gila. Padahal aku sebenernya emang gila. Gimana nggak, aku kan dikelilingi orang-orang gila. Oh kewarasan, di manakah kau berada?

“Mbak, disuruh Mama makan!” Semi teriak dari balik pintu kamarku.

“Gak usah diteriakin, kalo laper tar juga keluar sendiri!” balasku dengan berteriak pula.

“Dasar cemen, punya masalah selalu dibawa pulang.” Kudengar Semi menggerutu.

Emang aku cemen, bego, loyo…. Pusing!

Tat tit tut….

Hmm, awas kalo si biang parasit tuh yang sms! Kuraih HP di saku jaket.

Aslm.pa kabare mpok? Jgn lupa besok baksos. Ente bisa jemput Arin kan.

Refleks aku tersenyum. Riza. Anak satu ini kalo minta tolong lebih mirip perintah. Tapi gayanya yang nyantai dan kadang terkesan ancur justru bikin aku nyaman.

Wslm. Kbr jlx, sejelek mukamu. Aq lg bete. Bisa!

Jgn memutarbalikkan fakta dunk! Say Insyaallah… oya, ada sodara qt yg lg bokek berat. Bisa bantu gak? Sedekah bikin hepi loh, obat bete.

Bokek? Perasaan si Riza hari-hari juga bokek. Tapi dia gak pernah minta bantuan orang. Kenapa sekarang malah dia nyari bantuan untuk orang lain?

Sodara pa sodara? Maksudnya ente kan yg lagi bokek?

Hehe, ane sih tiap hari ya gini. Tp beneran kok, sodara qt tuh butuh duit bgt. Bawa besok ya! Pulsa sekarat

Tuh kan, dia sendiri bawaannya kere aja. Kalo butuhnya masih di bawah sejuta sih, aku punya. Kalo lebih, mikir dulu. Bisa ganti gak?
***

“Dasar gila!” kumaki pengendara motor yang seenaknya menyalip dari kiri. Mau mati aja pake nyusahin orang.

“Eh, akhwat kok suka maki-maki orang sih?” kening Arin langsung lipat sebelas.

“Emangnya akhwat tuh malaikat, gak bisa marah, senyum mulu, serbasabar?”

“Jaim kek!”

“Kita kan nggak boleh muna’. Kalo kesel ya kesel aja. Ngapain sok baik, taunya hati korengan!”

“Kamu tuh, Ta, istighfar gih! Tiap pekan ngaji kok gak beda sama awam.”

“Apa hakmu nge-judge aku gitu?”

Arin diem. Mungkin takut kulempar di jalan.

Belokan terakhir kulalui, sebentar lagi gapura sekre Ghanimah menyambut. Bosen juga sebelahan sama akhwat alim yang antidosa ini.

“Assalamu’alaikum. Kok cemberut, pe em es lagi? Sebulan dapet empat kali ya?” Riza nyengir. Pemandangan menyenangkan setelah sekian menit tegang urat.

“Baru bersih kok, cuma bad mood aja.”

“Bad mood jangan diturutin, langsung kerja yuk. Kalo banyak kegiatan, pikiran-pikiran negatif jadi gak gampang nempel!”

Plong banget hidup akhwat pecinta jilbab kaos ini. Riza bener-bener bikin iri. Dengan amanah yang seabrek, dia bukannya jadi bungkuk. Malah keliatan seger terus.

“Ayo, sodara! Hadepin masalah pake gaya orang sibuk dong. Gak usah dalem-dalem banget mikirinnya, tar bukannya beres, malah makin dalem!” Riza menghambur ke dalam sekretariat. Tugas yang biasa dia sebut ‘amanah Allah’ pasti sudah numpuk!
***

Capeeekk…!! Segera kulompati spring bed empuk kamar.

Seharian rapat, ngejar dosen, belajar kelompok, plus sakit perut, bikin klop penderitaan. Aah, dunia. Kapan aku istirahat? Kalo lagi capek gini, pengen curhat aja males. Soale, paling-paling disuruh sabar. Paling banter ambil hikmahnya. Capek deh!

Kubentangkan kedua tangan. Sambil memejamkan mata, kuhirup udara pelan-pelan dan membuangnya dengan perlahan pula. Ini resep dari Riza. Membuang pikiran buruk, supaya nasib gak makin buruk. Paling-paling dia ngarang, tapi coba ajalah.

Dalam serba hitam, kucoba munculkan bayangan orang-orang dekatku. Mama yang itungan; Papa si workaholic; Semi biang cerewet; Arin sok suci; Kak Dewi, pembina kajian yang kalo balas sms paling cepat sejam setelah nerima; dan Riza sinting. Kok dikit bener ya? Kucoba lagi, dan yang muncul dengan durasi cukup lama hanya enam makhluk itu. Kucoba berkali-kali. Hasilnya masih seperti itu. Harus kuakui, duniaku memang sempit.

Aslm. Di mana, Ri? Sms-ku pending cukup lama. Mendadak aku kangen dia.

Wslm. Afwan baru bls. Di rmh sakit.

Siapa skt? Kok blsnya lama?

Sodara kita yg dulu butuh duit itu—sampe sekarang masih bth. Tadi lg di jalan, keliling cari pinjeman.

Aku bengong. Jadi sejuta yang dulu dia pinjam dan gak kukasih itu untuk bayar rumah sakit? Riza gak bilang sih, kirain buat yang lain. Kalo gitu, gak dipulangin juga nggak apa-apa!

Bergegas kutuju rumah sakit yang Riza maksud. Mudah-mudahan akhwat yang dia sebut sodara bisa langsung sembuh begitu tau administrasinya lunas.
***

“Makasih banyak, Mbak. Insyaallah saya akan berusaha melunasinya.”

“Nggak usah. Kalau Mbak punya uang, gunakan untuk modal usaha aja.”

“Kan utang harus dilunasi.”

“Ini bukan utang, tapi murni bantuan. Sebagai bentuk syukur, Mbak didik saja dia baik-baik. Jangan lupa pendidikan agamanya sampai besar nanti.” Riza tersenyum menimang bayi merah, anak saudaranya yang ia panggil Mbak.

Aku cuma jadi penonton. Riza yang ancur kok pede banget bilang duitnya gak usah diganti. Apalagi tuh Mbak bukan akhwat, cuma perempuan biasa. Awam. Apa bisa dipercaya?

“Ri, menolong itu pake unsur mendidik dong. Suaminya kan ada.” Kudorong kepala Riza dalam perjalanan menuju tempat parkir.

“Dia belum nikah, pacarnya gak tanggung jawab.”

“Trus hubungannya sama kamu? Jangan bilang kamu mau sekalian cariin dia ikhwan untuk bayarin utangnya.”

Riza senyum. Tumben tampangnya dewasa. “Ta, kalo lagi bete sama dosen, atau gondok diteriaki Semi, kamu pengen ada yang dengerin kamu kan? Gimana kalo kamu ngerasain yang Mbak tadi alami. Dia tertekan, semua keluarganya gak peduli, dengan alasan itu dosa dia sendiri. Aku ketemu dia pas kesakitan di pinggir jalan. Dia Muslim, sodara kita. Gimana kita bisa peduli dengan sodara- sodara di Palestina sana, kalo dengan yang deket aja kita cuek? Kamu tenang aja, Insyaallah duitmu kupulangin dalam sebulan ini.” Riza melenggang. Meski kata-katanya tajam, tapi tampangnya masih biasa aja.

Aku berbelok ke parkiran mobil. Riza mengambil sepeda motornya di sisi lain. Kubiarkan ia keluar lebih dulu.

Beberapa saat kemudian, baru mobilku bisa memutar untuk keluar dari area parkir. Saat melewati pos satpam, seseorang melambai, memintaku berhenti.

“Mbak, ini dompet cewek yang tadi ngobrol sama Mbak. Temennya kan?”

Aku mengangguk. “Jatuh ya, Mas?”

“Iya, pas keluar tadi. Mungkin saku jaketnya bolong.”

Kuambil dompet jadul Riza yang sudah pudar dimakan umur.
***

Cermin kamarku sedang nampilin wajah paling bodoh sedunia. Ternyata kerut-kerut di keningku muncul tiap hari cuma untuk hal-hal gak penting. Sepertinya kegiatanku yang seabrek, yang kuharap bisa menjadi pendukung predikatku sebagai aktivis, gak bisa membawaku ke surga. Aku nggak menikmati semua itu, bukti nihilnya keikhlasan.

Mungkin salah, waktu kubuka dompet Riza yang dititipkan satpam kemarin. Tapi dari kesalahan itu, aku berhasil menemukan kesalahan-kesalahan lain yang jauh lebih fatal.

Dalam dompet tua itu, bukan lembaran rupiah yang banyak. Tapi bukti transfer Riza ke beberapa rekening. Untuk dhuafa, Palestina, pesantren… padahal aku tau, Riza cuma ngandelin upah nulisnya untuk bensin motor dan pulsa. Di dalam dompet jelek itu, terselip target Riza. Jangka pendek: nraktir anak jalanan, menengah: punya laptop untuk umat, jangka panjang: ke Makkah!

Di dompet yang sudah nggak model lagi itu, ada berbagai konsep progam organisasi yang ia masuki. Ada rancangan kegiatan, jadwal harian, daftar tugas kampus dan kerjaan rumah.

Dasar Riza gila!

*cerpen ini pernah dimuat di annida versi cetak. kawan2 sila kirim yg ringan model gini, atau rada berat, atau berat banget:) anak2, remaja, umum.. yg penting unik & menarik. pulsa 25 ribu kan lumayan untuk ngurangin pengeluaran:)

2 komentar:

Sekolah Menulis 'Aifah mengatakan...

tes komen2

Sekolah Menulis 'Aifah mengatakan...

hyaa, tadi bolak-balik ngetik gak nongol2!!

paan sih lu tar